Nuffnang

Wednesday, 14 September 2011

Asal Usul Nama Batu Gajah : Mangsa Sumpahan...

   


     Pada suatu ketika dahulu, Sang Kelembai sedang bersedih. Anak Sang Kelembai baru meninggal dunia akibat ditimpa pokok tumbang.
     Sang Kelembai amat sayang kepada anaknya itu. Dia tidak dapat menerima kenyataan. Sepanjang hari, Sang Kelembai mengangis sahaja. Sang Kelembai cuba mengubati kesedihan dengan bersiar-siar di sepanjang sungai. Tiba-tiba Sang Kelembai bertemu dengan tiga ekor gajah.
     Ketiga-tiga ekor gajah itu ialah gajah gemuk, gajah kurus dan gajah bergading pendek. Mereka sedang mandi di sebatang sungai. Ketiga-tiga ekor gajah itu memiliki sifat yang buruk. Mereka suka mengata dan mencaci binatang lain. Mereka tidak tahu menjaga hati rakan-rakan mereka.
     " Monyet jiranku itu memang tidak pandai melompat. Entah berapa kali aku melihatnya jatuh? ", kata gajah kurus kepada rakan-rakannya itu. " Alangkah bodohnya monyet itu! ".
     Sebaik sahaja ternampak Sang Kelembai, gajah bergading pendek mencemuh, " hodoh sungguh Sang Kelembai. Apa yang dibuatnya di sungai ini? ". " Kau ini macam ditinggalkan suami saja ", sindir gajah kurus pula. " Kalau tidak pandai menjaga suami, tentu suami lari! ". Gajah-gajah lain pun tertawa.
     " Anakku baru meninggal dunia ", kata Sang Kelembai dengan nada yang sayu. " Aku masih ingatkan anakku. Aku amat sedih ".
     " Kalau tidak pandai menjaga anak, tentu anak kau mati! ",ejek gajah gemuk pula. " Lain kali jangan biar anak kau merayau, takut dipatuk ular! ", kata gajah kurus.
Ketiga-tiga ekor gajah itu terus mencaci dan menyindir Sang Kelembai. Akhirnya Sang Kelembai berasa hilang sabar. Sang Kelembai naik angin. " Nasib baiklah aku sudah bejanji dengan diriku untuk tidak menegur binatang-binatang lain ", kat Sang Kelembai kepada gajah-gajah itu.
     " Kalau tidak, apa yang kau akan tegur? ", cemuh gajah kurus. " Kamu bertiga menjadi batu! ", kata Sang Kelembai dengan marah.
     Tidak dengan semena-mena, ketiga-tiga ekor gajah itu terkena sumpahan Sang Kelembai lalu bertukar menjadi batu. Sejak itu, tempat itu dikenali sebagai Batu Gajah.

4 comments:

~MuMu~ said...

aikkk gamba tu kat batu gajah ea??

hpmurah2u said...

dahsyat....

regards,
jom tengok smartphone

Elandra M said...

Betul ker citer ni? Dulu masa duk Perak biasa gak lalu Batu Gajah tp xperasan ader batu2 ni. Gitu rupanya kisahnya

zely1982 said...

macam gajah batu 2 kn?